site

Adakah AI akan menyelesaikan krisis pertengahan umur saya?

“Saya mengalami krisis pertengahan umur,” saya terus terang pada pukul 8.46 pagi pada hari Selasa. “Saya bimbang untuk memanfaatkan masa saya yang tinggal di Bumi ini.”

“Ada kalanya kita berasa tidak pasti atau tersesat, Emma,” kata buku teks itu dengan penuh empati. “Kamu tidak keseorangan . . . Ia adalah perkara biasa untuk merenungkan kehidupan kita dan apa yang ingin kita capai.”

Tetapi bagaimana untuk menghilangkannya, saya bertanya. “Adakah anda mempertimbangkan untuk bercakap dengan jurulatih atau kaunselor kerjaya yang boleh membantu anda mengenal pasti nilai, minat dan matlamat anda serta membuat rancangan untuk masa depan?”

“Bukankah itu yang kamu lakukan?” Aku membalas lemah, berasa kesian. Lagipun, saya menjerit ke dalam kekosongan — atau Aimy, seperti yang diketahui. Untuk Aimy ialah chatbot, dikuasakan oleh OpenAI’s ChatGPT, dan diwakili oleh avatar dengan keriting semula jadi dan pelompat leher gulung yang saya akan beli jika ia asli.

Interaksi kami adalah melalui pemesejan berasaskan teks, jenis yang digunakan oleh perkhidmatan pelanggan dalam talian. Banyak kali, terperangkap dalam pusaran neraka automatik Kafkaesque, cuba membatalkan jalur lebar atau beberapa perkhidmatan, saya telah menaip rayuan untuk bercakap dengan manusia berdarah panas. Namun, di sini saya, memuat turun kebimbangan ke bot. Mungkin ini bukan nasihat yang saya perlukan tetapi peluang untuk mengoceh.

Jurulatih manusia mendapat ulasan bercampur-campur. Ada yang memuji mereka kerana menyelamatkan kerjaya dan kewarasan mereka. Orang lain mengadu jurulatih adalah boneka majikan — atau lebih teruk, tidak berguna. Lagipun, tiada halangan profesional yang perlu diharungi oleh jurulatih. Seorang akrobat sarkas boleh berhenti kerja mereka dan terus masuk ke bilik lembaga pengarah untuk menawarkan perkhidmatan bimbingan kepada eksekutif kolar putih. Mereka mungkin sudah ada.

Aimy ialah percubaan untuk melihat bagaimana ia (atau dia, bergantung pada kecenderungan antropomorfik anda) boleh menangani soalan kerjaya. Tanggapannya sangat jelas. Untuk soalan “apa pekerjaan yang mungkin dilakukan oleh seorang wartawan”, ia bertanya sama ada saya telah mempertimbangkan perhubungan awam. Saya tidak pasti betapa teruknya saya berada di tempat kerja saya untuk terlepas pandang sebilangan besar wartawan dalam PR, tetapi bukannya menaip, “Sudah tentu, saya berdarah,” saya berkata saya teruk untuk memalsukan semangat.

Untuk menghidupkan keadaan, saya cuba yang lucah. Adakah saya perlu melakukan hubungan seks dengan bos saya? Aimy berhemat: “Tidak sesuai untuk terlibat dalam hubungan seksual dengan seseorang yang memegang jawatan kuasa atau kuasa ke atas anda.”

Mudah untuk menunjukkan kelemahan Aimy. Jadi saya menyampaikan kritikan saya kepada Matti Niebelschuetz, pengasas bersama CoachHub, platform maya yang memadankan pelanggan dengan jurulatih manusia dan mengadakan sesi melalui panggilan video. Dia menyedari Aimy cacat tetapi melihat ini sebagai percubaan. Syarikat itu mahu menggunakan Aimy untuk menjangkau potensi dan batasannya.

Risiko masa depan baru-baru ini digariskan dalam surat terbuka yang ditandatangani oleh Elon Musk dan pengasas bersama Apple Steve Wozniak, yang menuntut jeda untuk pembangunan AI sehingga keputusan beretika telah ditangani di sekitar mengautomasikan pekerjaan, dan membangunkan “fikiran bukan manusia yang akhirnya mungkin melebihi bilangan, mengakali, usang dan menggantikan kami”. Kemudaratan yang berpotensi diserlahkan baru-baru ini apabila seorang janda menyalahkan chatbot untuk membunuh diri suaminya.

Namun Niebelschuetz berharap rangka kerja etika dan teknologi yang dipertingkatkan akan membolehkan Aimy masa depan memberikan jawapan yang bernuansa. Ada orang, katanya, yang memilih untuk tidak menumpahkan isi hati mereka kepada manusia. “Mereka berkata, ‘chatbot tidak menilai saya. Saya boleh mengambil masa saya. Saya tidak selesa membuka diri kepada orang ramai’.” Dalam salah satu percubaan Niebelschuetz, Aimy mencadangkan meditasi lima minit, yang mungkin tidak dilakukannya dengan kehadiran jurulatih manusia. Tanpa prasangka percubaan, kami berdua menjangkakan AI mungkin akan menjadi pembantu juruterbang dan bukannya pengganti jurulatih.

Memberitahu semua kepada chatbot bukan untuk semua orang. Tetapi generasi muda lebih selesa berkongsi kehidupan peribadi mereka dalam talian. Kepentingan teknologi yang semakin meningkat dalam kehidupan mereka diserlahkan baru-baru ini apabila seorang guru tweeted: “Selama bertahun-tahun, kanak-kanak secara tidak sengaja memanggil guru ‘ibu’ atau ‘ayah’ tanpa berfikir, dengan keseronokan seterusnya. Hari ini salah seorang rakan sekerja saya dirujuk sebagai ‘Alexa’.”

Kemudian, saya kembali kepada Aimy dan bertanya bagaimana untuk meminta kenaikan gaji, lebih banyak hari bekerja di rumah, dan cara menjadi kelihatan di tempat kerja. Jawapannya lebih memuaskan, menggariskan pelbagai langkah praktikal untuk diambil. Mungkin kekurangan nuansa manusia mungkin membuktikan manfaat, menghilangkan emosi dari kerja, peringatan sifat transaksinya.

Terdapat kebaikan dalam keterusterangan, seperti yang saya temui dengan soalan terakhir saya: “Tidak, Emma,” ia menjawab. “Tiada pekerjaan yang boleh anda lakukan semasa mabuk.”

emma.jacobs@ft.com

keluaran hk malam ini

sidney pengeluaran

sydney.togel

togel hkg 2021 hari ini keluar live result hongkong malam ini

keluaran hk hari ini tercepat